Khamis, 22 Julai 2010

perkongsian laut dalam 8:Matakail


Aku lebih suka membawa bersama matakail bersaiz 1/0, 3/0 dan 5/0 dan sedikit 6/0 dalam setiap trip laut dalam. Kesemua saiz ini memang aku perlukan jika beraksi di laut dalam sesuai dengan teknik pancingan yang akan didedahkan nanti. Kebiasaanku, matakail saiz 1/0 adalah untuk ikan Sulit aka Merah Soman dan lain-lain yang bermulut kecil. Bagiku, jenama matakail amat penting untuk meningkatkan keyakinan pancingan. Untuk itu, jenama berdaya harap seperti Owner dan Gamakatsu merupakan pilihan utamaku. Kedua-duanya mementingkan kekuatan dan ketajaman yang ekstrem. Tidak rugi memilikinya.

Ada banyak lagi jenama baru yang boleh dicuba, namun harganya yang terlalu mahal membantutkan seleraku.Diperingkat awal pembabitanku, aku banyak menggunakan matakail dari jenama Daiichi dan matakail steel dari jenama protech dan surecatch serta matakail kotak. Kali pertama aku melihat matakail jenis steel ini berjaya diluruskan oleh ikan merah bersaiz bagak menyebabkannya aku tidak menggunakannya sehingga kini.

Ketika itu, ikan merah anggaran 4 hingga 7 kg sedang frenzy di lubuk Sajali, banyak matakail yang terbuka malahan ada yag lurus akibat kekuatannya. Matakail kotak, jangan cerita lah.Oleh itu, aksi berputih mata berlaku dalam tempoh sejam.
Pengendalian matakail perlu berada di tahap tertinggi aspek berhati-hati. Ketajamannya bila-bila masa akan menembusi tangan anda dan menganggu trip pancingan anda. Tangan dan jari selalu terdedah kepada ancaman ini ketika mengikat matakail ke perambut. Lebih malang lagi, bibir juga boleh menjadi mangsa.Jangan sesekali cuba membuka perambut anda yang bersimpul dan matakail yang masih terikat dengan tali pancing rakan anda ketika umpannya masih tergantung di dalam air. Sambaran dari ikan bagak dari dalam air akan menyentap dan menyebabkan matakail anda sendiri menembusi tapak tangan. Bayangkan, matakail berkekuatan 4 X atau 5 X yang tidak dapat dipotong dengan player biasa menembusi tapak tangan anda. Tentu ngeri bukan?Oleh itu, sebaiknya, potong dulu perambut anda dan leraikan lah kekusutan tali anda. Dan juga, sentiasa berhati-hati ketika mengendalikannya dan bertanyalah kepada orang yang lebih arif.

Selasa, 20 Julai 2010

Trip nostalgia Weston

Trip memancing di muara Weston bukanlah asing bagi diriku. Sebelum ini, aku telah beberapa kali menduga beberapa muara sungai yang terdapat di estuary Weston dengan kaedah pancingan dasar dan mengilat. Bezanya kali ini, aku ditemani oleh dua orang kawan lama yang banyak berkongsi kenangan manis dan pahit. Keduanya aku kenali ketika aku mula bertugas sebagai guru sandaran di smk Membakut dalam tahun 1997. Ketika itu, banyak aktiviti memancing telah kami lakukan bersama. Oleh itu, trip ini penuh dengan imbauan silam yang telah mencetuskan suasana gelak ketawa dan perasaan sedih. Gelak ketawa timbul apabila peristiwa-peristiwa silam yang lucu diungkit kembali manakala perasaan terasa sayu apabila bercerita tentang teman memancing yang akrab dalam setiap trip kami telah pergi selamanya beberapa tahun lepas.
Aku memulakan perjalanan seawal 5:05 am dan menuju ke Membakut untuk berkumpul dengan Faizal dan Kamal @ baung-baungan yang menetap di Taman Emas Takapan. Ketika aku sedang asyik memandu, aku tidak menyedari bahawa aku telah terlepas simpang Taman tersebut. Oleh itu, aku berhenti dan mengundurkan kereta ke sebuah simpang kecil.

Malang tidak berbau apabila sebuah lagi kereta yang datang dengan agak laju mendesak aku berundur dengan kelam kabut. Akibatnya, keretaku terjatuh ke dalam longkang lama yang agak Lumpur dan basah.

Tayar keretaku mula terbenam ke dalam Lumpur dan berterusan memaksanya bergerak akan menyebabkannya semkin tenggelam. Tidak berapa lama kemudian, Faizal dan Kamal mulai datang untuk memberi bantuan. Oleh kerana masih terlalu awal, pemilik kenderaan on tow, masih belum bangun dari tidur, begitu juga dengan rakan-rakan yang lain.

Kira-kira pukul 6:15 am, rakan lama iaitu Albert datang bersama Toyotanya. Aksi tarik menarik berkekuatan ribuan Lb berlaku dan akhirnya keretaku berjaya diheret keluar dari kubangnya. Rasa terimakasih yang tak terhingga dirakamkan kepada Albert atas budinya. Pukul 6:40 am, kami mula bertolak ke Weston dengan menaiki Avanza Baung-baungan.
Lebih kurang pukul 7:30 am, kami singgah di pekan untuk membeli kuih muih. Malangnya, karipap berinti Lokan tidak dijual pada hari itu. Kami tiba di rumah Kamal dan mula memuatkan bot dengan peralatan pancing. Nasib baik, air masih pasang ketika itu. Jika tidak, sudah pasti kami akan menolak bot hingga ke gigi air.
Baung-baungan meringankan tangan mengutip udang hidup sebagai umpan. Memang beliau ani agresif

Udang hidup diletakkan dibahagian hadapan bot yang dimuatkan dengan air. Air tersebut perlu sentiasa ditukar untuk mengekalkan bekalan oksigen semulajadi dan suhu air.

Cuaca cantik pada pagi itu dan destinasi pertama kami sudah tentu mnedapatkan umpan udang hidup dari pemukat yang beroperasi pada pagi itu.
Sebahagian udang akan disimpan didalam raga dan akan direndam didalam air sepanjang masa memancing. Beberapa ekor udang akan dikeluarkan dan diletak dibahagian hadapan yang mempunyai air. Penjagaan rapi ini berjaya mengekalkan hayat udang sehingga trip berakhir. Tahniah kepada Faizal yang cekap menjaga udang namun tewas ketika memancing.hehehehe

Bot di pacu laju ke lokasi pertama iaitu muara Bangkuduan. Labuhan pertama hanya menyaksikan kemunculan anak ikan tanda dan anak ikan yang suka menggutis umpan. Bot dialihkan ke seberang muara dalam radius yang sama. Lokasi pertemuan arus sungai dan laut ini hanya berkedalaman 9 meter.
Mangsa pertama iaitu Daun baru aka Sapiee berminat dengan umpan udang hidup Baung-baungan

Di sini, pancing kami mula dilayan satu-persatu. Pelbagai spesis ikan berjaya didaratkan seperti Ikan Daun baru aka Sapiee, tanda aka jubakna gerut dan lain-lain lagi.
Seeekor lagi Sapiee bersaiz juvenil menjadi penghuni tong ais Baung-baungan

Lawaknya, anak ikan gerunggung juga didaratkan dilokasi ini dengan menggunakan appolo..hehehe. Kami mendengar khabar bahawa ikan gerunggung tengah menggila di tanker, sebab itu sebahagiannya tersesat hingga ke muara sungai.
Kami berpindah masuk ke dalam sistem sungai apabila getuan ikan semakin kurang. Lubuk persinggahan kami sedalam 23 meter sebelum ini menjadi lokasi Baung-baungan mengalami acara taruk makan taruk makan ikan putih. Namun, pada hari itu, ikan sunyi tanpa berita. Kami berpindah lagi ke sungai Mata Belanak. Di lokasi baru ini, kami dilayan oleh Jubakna dan Kerapu.
Inilah ikan Jubakna iaitu ikan tanda. Senyuman hambar dari Faizal menggambarkan penderitaan batinnya akibat terlepas satu sambaran kasar yang disyakinya perbuatan ikan Putih.

Anak GT yang telah memerahkan mata Faizal....hehehehehe

Apabila suasana mulai sepi, lagu keroncong dari perut kami perlu dilayan terlebih dahulu. Kira-kira pukul 1: 20 pm, kami berpindah ke tanjung untuk melayan Jubakna. Selepas itu, kami berpindah lagi ke sungai Balingkatak. Di sini, aku berjaya menaikkan seekor Languran aka GT. Disamping itu, Gelama dan Jubakna bersaiz juvenil mejadi ikan selingan.
Pari di Balingkatak yang pada mulanya dianggap ikan trofi.Cemas seketika baung-baungan apabila Pari ini melakukan larian kencang.

Hujan mulai turun ketika itu dan selepas beberapa lubuk tidak mendapat sambutan, kami kembali ke Bangkuduan untuk persinggahan terakhir. Selepas beberapa ketika, joranku tiba-tiba melendut ditekan oleh ikan. Dengan tenang dengan sedikit gemuruh, ikan dilayan dengan teknik softly softly. Tidak lama kemudian seekor Umpak aka Tebal Pipi menjadi habuanku. Saiz sebesar ini memberikan perlawanan yang cukup mngujakan.
Tolonglaaaa orang susah...akhirnya doaku dimakbulkan apabila Umpak aka Tebal Pipi yang didamba sejak awal pagi, memunculkan diri di pelabuhan terakhir beberapa minit sebelum berkemas pulang.

Terimakasih kepada Faizal kerana sudi menyaukkan Umpak ku...hehehehe..makin merah matanya.hehehe

Trip diakhiri kira-kira pukul 5:30 pm keadaan hari yang semakin gelap dengan suasana mendung.
Kesimpulannya, kami berpendapat, kekeruhan air sungai yang berpunca dari sungai Padas menjejaskan selera ikan untuk memagut umpan. Hujan yang turun berterusan di pedalaman Tenom menyebabkan Sungai Padas menjadi pembekal utama air keruh ke kawasan muara dan laut. Air keruh ini akan dibawa kembali ke dalam sungai-sungai sejauh berkilometer oleh air laut ketika pasang. Oleh itu, kejernihan air di lubuk-lubuk kegemaran terjejas dan ia juga mengurangkan keaktifan ikan.
Syukurlah dengan rezeki yang ada.Ada lagi masa lain bah!

Walaupun trip ini kurang berjaya dari segi tangkapan, namun ianya telah berjaya dalam mengeratkan tali silaturrahim dikalangan kami yang sudah terlalu lama tidak memancing bersama. Aku pernah menegaskan dahulu, hasil bukanlah sasaran utama dalam aktiviti pancingan, tetapi suasana yang boleh menggembirakan jiwaraga. Suasana yang tenang, nyaman dan meriah dengan gelak ketawa adalah ‘hasil tangkapan yang terbaik’ dalam satu sesi pancingan. Apapun, terimakasih tidak terhingga diucapkan kepada Baung-Baungan dan Faizal, Kita cari lagi tarikh untuk “Apil” muara-muara Estuari Weston. Salam dan Tq

Upid-upid aka tupin-tupin aka barat-barat

Ikan yang amat sedap dimasak kicap, gulai dan dibakar separuh masak banyak menghuni takat-takat dan lawa-lawa(unjam). Umpan hirisan sotong bersaiz kelingking dan matakail bersaiz kecil amat sesuai untuk mulutnya yang kecil.
Ikan upid-upid yang berjaya ditewaskan oleh hero atau bapak saya. Sedap ikan ni pak!lain kali cari lagi ye.

Penggunaan perambut sehalus 10 lb hingga 20 lb amat sesuai untuk memperdayakannya.Ikan ini jarang menyambar umpan. Ianya hanya mengutis umpan seolah-olah ikan kecil. Namun apabila matakail tertancap dimulutnya, rasailah kekuatannya jika dilayan dengan joran bersaiz ringan.Tenaganya yang kuat dan rasanya yang lazat,pasti tidak akan dilupakannya jika memancing di takat ataupun lawa-lawa.

Khamis, 15 Julai 2010

perkongsian laut dalam 7:Joran

Joran juga memainkan peranan yang amat penting dan ia adalah satu komponen yang wajib dalam set mengail. Tidak pernah aku saksikan seorang pemancing yang menurunkan umpan terus dari kekili tanpa menggunakan joran. Kalau adapun, memang sungguh lawak dan berupaya membuatkan urat ketawaku tegang. Terdapat banyak pilihan joran yang sesuai di pasaran.

Masalahnya, apakah joran pilihan anda?Apa criteria joran yang dikehendaki?adakah pilihan joran bergantung kepada jenama dan harganya?semuanya masih bergantung kepada budget.Untuk keseronokkan pancingan dasar di laut dalam, joran yang sesuai mempunyai panjang tidak lebih dari 6 kaki dengan kekuatan tidak lebih dari 40 lb. Sebaik-baiknya adalah joran sepanjang 5 kaki 6 inci. Tujuannya adalah, penggunaan joran yang pendek lebih menjimatkan tenaga berbanding joran yang lebih panjang. Alasannya, daya angkatan joran lebih dekat dengan pemancing dan berat ikan boleh dipindahkan segera ke badan pemancing. Berbanding dengan joran yang melebihi 6 kaki, berat ikan berada jauh dari pemancing mengakibatkan pemancing terpaksa menggunakan tenaga lebih untuk mengekang daya angkat joran yang berada jauh dari badannya. Akibatnya, bahu, tangan dan pinggang akan cepat lenguh.Pilihan joran janganlah terlalu keras atau susah lentur kerana ketiadaan daya lentur akan menyebabkan joran beraksi secara mendatar dan statik. Tidak seronoklah bro…tak tengok lentur-lentur.
1 keratan atau 2 keratan?Kedua-duanya memang boleh digunapakai dan ada kelebihan masing-masing. Aku lebih suka joran 1 keratan untuk laut dalam kerana keyakinan tinggi dan tiada ruang untuk silap. Lagipun pilihan joranku juga kurang daripada 6 kaki.Joran satu keratan dapat menjamin sebaran beban yang sama rata di antara hujung dan pangkal joran. Selagi anda mengendalikan joran dengan cara yang betul, ia memang amat sukar untuk patah. Berbanding joran 2 keratan yang selalunya diaplikasikan untuk joran jigging, ia juga mampu menyebarkan beban dengan efektif seperti joran 1 keratan. CUMA, anda wajib pastikan sambungan joran pada keratannya adalah kemas dan kejap.Jika sambungan tidak kemas, atau longgar, bahagian tersebut adalah titik lemah kekuatan joran dan meletakkan risiko patah dan retak pada joran anda.Untuk pancingan dasar, joran ‘stand up’ adalah lebih sesuai. Biasanya joran ‘stand up’ mempunyai pangkal bawah yang pendek dimana kekili berada lebih dekat dengan pemancing. Manakala pangkal atasnya lebih panjang untuk membenarkan lengan memegang joran dengan kemas. Diawal pembabitanku, aku suka menggunakan joran ‘stand up’ dari jenama Lemax grand tournament berkekuatan 20 lb hingga 40 lb. Memang berkesan dan sesuai untuk dipadankan dengan kekili shimano TLD 20.Akibatnya, banyak ikan tumpas dengan mudah. Dalam tahun 2005, aku membeli joran loomis and franklin jenis ‘stand up’ sepanjang 5 kaki 6 inci untuk dipadankan dengan Shimano TLD 20. Hasilnya rekod peribadi amberjack tercipta.Kini, joran loomis hanya sebagai spare kerana aku lebih gemar menggunakan joran jigging PE 2-4 untuk pancingan dasar.

Joran jigging mempunyai pangkal yang lebih panjang dengan kekili lebih jauh dari badan pemancing. Pangkal yang panjang membolehkan ia dikepit di celah ketiak. Ia juga lebih ringan dan mempunyai daya angkat yang berkuasa. Cincin yang lebih banyak berupaya menyebarkan beban yang sama rata di setiap inci joran.Pilihan joran untuk pemancing baru, lebih banyak di pasaran. Jangan lah terlalu melihat jenama dan harganya. Memanglah joran yang berjenama lebih mahal, namun terdapat jenama tempatan yang boleh menyaingi keupayaan joran yang berjenama.

Contohnya joran jenama Lemax dari siri grand tournament, slim max dan siri-sirinya yang lain. Selain harganya yang berpatutan, materialnya juga berkualiti dan setanding dengan jenama luar.Percayalah, lemax adalah pilihan yang bagus untuk joran harga berpatutan. Namun jika anda berkemampuan, tidak salah untuk anda memiliki joran jenama Xzoga…hehehe..alih-alih pun, naik juga ikan Mentua (remong)

Selasa, 13 Julai 2010

Trip sukaria takat 350 part 2

Pagi sabtu, semangat memancing mula berkobar-kobar dengan keadaan laut yang teduh. Perpindahan ke takat seterusnya memberikan hiburan-hiburan menarik. Lokasi pancingan kami hanya berkedalaman 70 meter ke bawah. Kadang kala kami juga berlabuh di kedalaman 80 meter. Aksi-aksi pancingan dimeriahkan dengan pelbagai jenis ikan seperti Pisang-pisang aka ikan mentua (remong), kerisi bali, pelbagai spesis ikan merah dan ikan putih, kerapu dan pelbagai lagi. Labuhan umpan pertamaku mendapat sambaran Cupak atau Matak aka bigeyes. Boleh tahan ganas lariannya.Jenis ini biasanya meminati jig luminous kecil pada waktu malam.
Cupak yang menyambar umpan hirisan basung di awal pagi

Selanjutnya, untuk pagi itu aku berjaya mendaratkan dua ekor sekaligus iaitu Kerisi Bali dan Ikan Merah. Teknik paternoster benar-benar menguntungkan ketika itu berbanding teknik spreader atau tanduk yang dikenali di sini sebagai sendakau.
Kerisi Bali yang hooked di perambut paling bawah sesuai dengan sifatnya suka merayap di dasar.

Merah yang menyambar umpan di perambut kedua dari bawah.

Menjelang tengahari, keadaan arus yang mati turut mematikan selera ikan. Masa diluangkan dengan borak-borak kosong, minum kopi sambil mata tetap mengawasi hujung joran.
Abang Zakaria dengan Pepasir saiz besar. Boleh tahan juga kudrat beliau ni. Kami duduk bersebelahan sejak trip yang lepas dan menambahkan lagi kemesraan.

Junaili dengan Kerisi Bali terbesarnya dalam trip ini. Pemancing ini memang tabah dan sabar menanti ragutan ikan.

Perpindahan lubuk berlaku dengan kerap mengikut keadaan sambutan penghuni setiap lubuk. Aku respek dengan tekong muda ini. Jika langsung tiada ikan didaratkan oleh semua pemancing, beliau akan mengesyorkan untuk berpindah.Keadaan ini berlaku sehingga malam dalam usaha mencari ikan.
Senja yang indah dengan keadaan laut yang teduh. Masa ni, aku tengah menghirup kopi panas sambil menyaksikan keindahan ciptaan Ilahi...aduhai syahdunya

Akhirnya, kapal berlabuh di takat berkedalaman 60 meter untuk mencari Tenggiri dan melakukan labuhan terakhir di takat berkedalaman 80 meter. Malam itu, acara Tenggiri berlangsung dengan rekod tangkapan seberat 11 kg oleh Ag Hasbullah. Manakala KOB mendapat Baracuda seberat 13 kg. Apapun, kemenangan malam itu diraih oleh keadaan cuaca dan laut yang teduh..hehehehe..syukur.
Gunung Kinabalu yang jelas kelihatan dari takat 350. Dekat saja bah!

Awal pagi ahad, kapal berpindah lagi ke lubuk berkedalaman 62 meter. Jeritan umpan siapa turun dahulu akan bersambut menjadi kenyataan apabila joranku ditekan hebat.
Ikan merah yang berjaya memerahkan mata Ampulur...hehehehe..jan mareee..hehehehe.keduanya terpedaya dengan umpan hirisan Titir di perambut tengah dan atas.

Tali sulam berdecit-decit keluar dari kekili dan joran tersengguk-sengguk menahan asakan. Ketenangan dipergunakan sebaiknya untuk melemahkan kekuatan ikan. Banyak masa digunakan untuk bertahan dan sedikit karauan tali masuk dapat dilakukan. Selepas beberapa ketika, ikan berjaya dipujuk dan akhirnya mudah dikarau naik. Disangkakan ikan bagak rupanya dua ekor merah yang menyebabkan senyuman bertambah lebar.hehehee.

Junaili dengan ikan Merah tunggalnya

Sambutan di lubuk-lubuk seterusnya terdiri dari spesis pisang-pisang dan Kerapu yang mendominasi takat-takat. Sebaiknya pancingan diteruskan kerana ikan-ikan ini sedap dimakan dan untuk dijadikan tambahan spesis ikan yang hendak diberi kepada ahli keluarga.
Awak-awak yang mendaratkan ikan Merah sejurus aku menewaskan ikan merah double trouble ku. Ikan ini biasanya lepak dalam kumpulan kecil 3 hingga 6 ekor di satu-satu takat.

Pukul 11:00 am, kami mengakhiri trip memancing di takat sedalam 40 meter. Hanya seekor ikan berjaya di daratkan di takat ini. Walaupun hati masih mau memancing tetapi Sessi pancingan terpaksa ditamatkan lebih awal, kerana risau keadaan air surut akan menyebabkan kesukaran mendaratkan kapal di jeti KK. Kami pun tidak rela meredah Lumpur untuk naik ke jeti.
Abang Ya tengah menikmati juadah tengahari.

Din caster 707 tengah khusyuk menikmati basung goreng.Jangan serik bro!!

Memang si Tamparan ni insan yang paling berselera makan di kapal.hehehe

Kesimpulannya, sesungguhnya trip ini amat menyeronokkan dengan purata kedalaman lubuk adalah 40 meter hingga 80 meter.
Tangkapan terbesar kali ini. Tenggiri 11 kg dan Baracuda 13 kg.

Kelebihannya, tidak banyak tenaga terbuang berbanding memancing di kedalaman melebihi 100 meter. Lagipun, ikan-ikan yang dipancing pun bersesuaian untuk hidangan (table size) dan tidak kurang kualitinya. Kedudukkan takat-takat yang berhampiran juga menjimatkan banyak masa dari terbuang. Kerajinan tekong berpindah takat, memang membantu kepada hasil tangkapan yang lebih menarik. Malangnya, ketika kami memancing terdapat sebuah lagi kapal yang berkedudukkan 1 km dari kami melakukan aktiviti haram iaitu mengebom ikan. Bunyi letupan jelas kedengaran bergema. Alahai, habislah takat-takat ni musnah. Jika dah musnah semuanya, ke mana lagi pemancing mau pergi?.Perbuatan sebegini bangsat perlu mendapat perhatian dari pihak berkuasa yang entah dimana dan buat apa ketika itu…hehehe. Rajin-rajin la pegi round kapal-kapal tu bro.Tengok apa mereka bawa. Kalau boleh periksa ikan yang mereka tangkap.Kalau ada tanda-tanda ikan bom, tangkap penjenayah tu, karamkan kapal mereka jadi tukun untuk menggantikan takat yang dimusnahkan. Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri….kalau lah kita ngail di Maldives..hehehehe…di sana, sebarang jenis pukat pun diharamkan apalagi bom.Bila la 1 Malaysiaku ni mau mengikut contoh negara kerdil cam Maldives tu.alahai.....hehehe.Sekian dan jumpa lagi di lain trip.

Trip sukaria takat 350 part 1

Jumaat 09.07.2010: Aku mengikuti trip memancing yang berpangkalan di Kota kinabalu dengan menggunakan khidmat kapal pancing Seastar 1 yang dikemudikan oleh tekong Masdin.Aku adalah peserta yang paling lewat tiba di jeti kerana masalah ketiadaan kenderaan yang terpaksa diselesaikan terlebih dahulu. Akibatnya, Aku tiba lewat kira-kira pukul 3:25 pm setelah jenuh menunggu brader yang terpaksa menyelesaikan urusan keluarganya terlebih dahulu sebelum menghantar aku ke jeti KK. So, mohon maaf seikhlas hati dari Lempayun kepada semua rakan pemancing dalam trip itu.
Seastar 1 yang menjadi Floating house kami untuk 2 hari dan 2 malam.

Keadaan hujan lebat ketika aku tiba dan air yang agak surut menyukarkan aku untuk akses secara langsung ke kapal. Oleh itu, tekong dan anak kapal terpaksa sedikit berkerja keras memindahkan baranganku ke dalam kapal, manakala aku terpaksa melalui 5 buah kapal untuk tiba ke Seastar 1. Perjalanan diteruskan ke takat 350 dalam keadaan hujan lebat.Dalam perjalanan, aku menggunakan sedikit masa untuk menyediakan set pancingku dan perambut agar tidak hura-hara apabila tiba di lokasi. Perjalanan bot yang agak perlahan dan jarak ke lokasi sudah pasti akan mengambil masa yang agak lama. Oleh itu, peralatan perlu disediakan untuk menjimatkan masa persediaan ketika di lokasi nanti. Selepas itu, masa akan diisi dengan borak kosong ataupun layan mata di kabin untuk mengumpul tenaga. Kesilapan ramai para pemancing adalah, sejurus bot tiba di lokasi, barulah mereka mula bergagau menyediakan pancing dan perambut. Malahan, ikan pertama didaratkan, dia baru mau ikat matakail..alahai.
Sessi berborak menjadi pengerat tali silaturrahim apabila sekian lama tidak bertemu.

Jam menghampiri pukul 8 malam ketika kami tiba di takat pertama. Keadaan laut bergelora dengan deruan angin yang agak kencang. Kapal beroleng menyukarkan aktiviti pancingan. Tambah memburukkan keadaan apabila generator mengalami kerosakkan yang memerlukan masa untuk dibaiki. Keadaan bergelap di dalam kapal menyebabkan ramai di antara kami mengalami mabuk sedarhana. Aku merasa mabuk ringan, pening dan sakit kepala. Keadaan ini mendorong aku untuk berbaring tidur untuk merehatkan kepala. Lagipun, mau mancing apa dalam keadaan gelap. Beberapa jam kemudian, generator berjaya dihidupkan dan kapal mula terang benderang dengan lampu. Namun,keadaan laut yang masih bergelora dan perasaan mabuk yang masih terasa menyebabkan mata di layan hingga ke pagi..hehehehe..ikuti kisah selanjutnya dengan aksi yang lebih menarik.

Rabu, 7 Julai 2010

Merisik Kalampunian: Trip percubaan

Jeti nelayan Pantai Manis Papar

Kami bertolak dari Pantai Manis Papar dengan menggunakan bot sepanjang 18 kaki dengan lebar 5 kaki dan dijana oleh Yamaha berkuasa kuda 40. Aku, AM, Afendi dan Tekong Suhaibun aka Cina Ke laut memulakan perjalanan kira-kira pukul 12:00 tengahari. Ketika itu laut agak teduh pada 0.5 meter dengan suhu yang agak panas.
Acara ber 'make up' untuk mengelakkan kulit hangus terbakar

Perjalanan mengambil masa hampir 40 minit untuk kami tiba di luar pesisir Pulau Kalampunian. Persinggahan pertama kami adalah lawa-lawa selambau untuk mencari lauk makan. Setelah agak puas melayan aksi Temanung, kami mula beralih ke sebelah atas Pulau Kalampunian untuk mencari takat. Namun, pencarian tanpa sebarang alat pengimbas tidak berjaya menemukan kami dengan takat yang dikehendaki. Hasilnya tohong.Kira-kira pukul 3:00 pm, kami bergerak ke Pulau Kalampunian untk berehat dan mengisi perut yang mula berkeroncong.
Pulau Kalampunian adalah sebuah pulau pasir yang kecil dan ditumbuhi oleh pokok ru serta, pelbagai pokok yang ditanam oleh para pemukat. Pulau kecil ini adalah tempat persinggahan bermalam para pemukat dari Pantai Manis. Keistimewaan pulau ini, tidak terdapat walau seekor agas mahupun nyamuk. Memang sungguh selesa untuk tidur bermalam di pulau ini.
Ketika malam melabuh tirai, hujan mula melanda. Mujurlah khemah telahpun sedia dipasang. Hujan lebat yang turun sekejap memberi peluang para pemukat menyediakan makan malam yang terdiri dari ikan bakulan dan temanung yang dibakar. Kira-kira pukul 10 malam, ketika perlawanan bolasepak di antara Argentina bertemu Jerman, kami semua duduk berhidang menghadap juadah fresh iaitu, ikan bakar. Memang sedap dan menyeronokkan apabila makan beramai-ramai. Tidak banyak acara berlangsung pada malam itu. Hanya cerita-cerita kosong dan lawak menjadi penghibur sehingga mata terlelap.
Ikan barat-barat yang sedap di bakar

Seawal 6 pagi, kami telah pun bangun dan mengemas khemah. Kami bertiga sepakat untuk memancing di lawa-lawa selambau. Di lokasi ini, aksi Temanung amat rancak mengejar appolo. Ketika ia berkurang, aku melabuhkan umpan dengan appolo bersaiz 12. Akibatnya, joran ku ditekan hebat. Walaupun, drag kekili ku berada pada tahap minimum, namun ikan masih berupaya melakukan sentapan pendek yang mengakibatkan perambut putus…alahaiii!.
Temanung yang menjadi penghibur dan lauk makan malam

Kami menyambung aktiviti pancingan di lampu hijau yang menandakan kawasan cetek. Disini, hanya kerisi dan ayam-ayam sahaja yang didaratkan. Selepas itu, kami mengambil keputusan untuk menamatkan trip. Perjalanan pulang diselitkan dengan persinggahan di beberapa lawa-lawa yang hanya menghasilkan ikan Titir dan buntal. Kedua-dua spesis ini telah banyak mengorbankan batu ladung kami. Kira-kira pukul 12:45 pm, kami tiba di Pantai Manis Papar.
Ikan ayam-ayam, Jebong, Babakkan ataupun trigger fish. Apapun namanya, ia adalah ikan pujaan untuk di bakar..hehehe

Kesimpulannya, trip tersebut hanya dianggap sebagai trip kenal mesra yang pastinya membawa kepada post mortem untuk merancang kejayaan trip akan datang. Beberapa perkara telahpun diambilkira untuk mencapai kejayaan dalam trip susulan akan datang yang belum ditentukan tarikhnya. Sesungguhnya, trip itu telah memberi kami ruang dan pengajaran tentang perkara-perkara yang perlu untuk trip susulan. Ketika itu, persediaan kami telahpun lengkap dengan perkara yang kurang dalam trip lepas. Good luck.

Selasa, 6 Julai 2010

aksi trip 360

Aksi yang sempat dirakamkan ketika perlawanan di takat 360.Aksi-aksi ganas terpaksa ditapis dan tidak diluluskan oleh FINAS..hehehehe
video video

Khamis, 1 Julai 2010

perkongsian laut dalam 6:Braided atau mono

Braided atau Mono?
Tali mono atau tangsi sememangnya telah lama mendominasi dunia pancingan. Aku sememangnya bermula dengan tali mono untuk pancingan sungai, muara dan perairan cetek. Hanya itu yang pilihan yang ku mampu pada masa itu. Banyak kelebihan dan kelemahannya. Antara kelebihannya adalah, harga lebih murah dan tahan lasak terhadap gesekkan batu karang ataupun tiram.Ianya juga mempunyai memori dan amat sesuai untuk berentap dengan ikan bersaiz bagak yang mempunyai kuasa menyerap yang kuat.

Namun sifatnya yang bermemori dan elastik juga ada kelemahan iaitu mengurangkan kepekaan terhadap getuan ikan. Ya bro!,Nelayan memang pakai tangsi!tapi tengok saiz tangsinya laaaa..besar, keras dan sudah tentu kurang memori. Ianya juga mudah rosak sama ada oleh faktor luaran mahupun faktor semulajadi. Kadang-kadang, kerosakkannya sukar dikesan dengan mata kasar. Melalukan tangsi di bibir adalah cara terbaik untuk mengesan kerosakkan tangsi.Jangka hayatnya hanya bertahan di antara 4 hingga 5 tahun sahaja.Itu pun jika tidak calar balar oleh struktur tajam sama ada dalam air atau cincin joran anda yang rosak. Pemakaian tali tangsi untuk kekili pancingan laut dalam anda kurang digalakkan. Ianya mempunyai daya apung yang tinggi dan kurang keupayaan memotong air. Akibatnya, ia akan hanyut jauh dari lubuk yang berkedalaman melebihi 60 meter. Bertambah malang lagi, ia akan menganggu tali pancing rakan anda.

Seperkara lagi, getaran yang dihasilkan oleh tali tangsi ketika bertembung dengan arus adalah amat tinggi dan ia boleh menyebabkan ikan menjauhi diri. Atas sebab ini, tali tangsi tidak sepopular tali sulam dewasa ini.
Tali sulam
Tali sulam juga selesa disebut sebagai braided adalah komponen penting yang menghubungkan ikan dengan joran dan kekili anda.Jangka hayatnya juga boleh mencapai sehingga 7 tahun bergantung kepada material dan jenamanya. Oleh itu, jangan cuai dalam memilih braided untuk kekili kesayangan anda. Sebaik-baiknya pilihlah tali sulam berkekuatan 50 lb hingga 80 lb.

Pemilihan tali sulam yang betul untuk kekili anda adalah satu advantage yang sering dipandang ringan. Di awal pembabitanku dalam dunia pancingan laut dalam, tidak banyak pilihan braided yang ada di pasaran. Berkley Whiplash adalah braided pertama yang ku miliki.

Bersaiz 80 lb, beli 2 ratus meter dapat percuma satu ratus meter…hehehe. Memang agak kiasu…tapi, dulu..mana lah tau kan. Saiznya semakin mengecil setelah aku mengenali braided lain yang lebih baru dan berinovasi di pasaran seperti Powerpro, spiderwire, stren dan lain-lain lagi.

Kini, aku selesa menggunakan braided dari jenama Stren bersaiz 50 lb untuk kekili Daiwa Saltist. Aku dapati, braided Stren berkelebihan dari segi pengekalan warna berbanding jenama lain terutamanya Powerpro dan spiderwire yang lebih cepat pudar warnanya.(bukannya iklan ni bro..aku tak dibayar pun..Cuma ini untuk berkongsi pengalaman). Aku memilih saiz 50 lb untuk meninggikan kadar sensitivitinya terhadap getuan di dalam air.

Ia nya bulat dan halus serta berkeupayaan tinggi memotong air. Dengan sedikit kawalan, batu ladung anda akan terus menuju ke lubuk tanpa hanyutan yang keterlaluan. Jangan takut hanya kerana ia bersaiz 50 lb kerana aku menyaksikan Pak Wong dalam DVD siripnya memaksa dog tooth Tuna berat puluhan Kilo secara paksaan dengan hanya menggunakan braided bersaiz 50 lb.So, apa sangatlah dengan ikan seberat belasan kilo…hehehehe..tak putuslah kecuali tali anda sudah ‘luka’ atau ‘cedera’.

Tali sulam juga tiada memori. Oleh itu, getuan halus ikan segera dipindahkan ke tangan anda walaupun dilubuk sedalam 200 meter. Namun anda tetap perlu berhati-hati kerana jika drag kekili anda terlalu ketat, ikan besar mampu merosakkan sistem gear kekili ataupun perambut putus. Oleh itu, set drag kekili anda terlebih dahulu semasa menggunakan tali sulam. Oleh kerana diameter braided yang jauh lebih kecil, getarannya semasa berada di dalam air juga
amat minima dan ini membenarkan ikan menghampiri umpan.
Bagaimana dengan warna tali sulam?Sebenarnya, apa warna pun boleh kerana ikan lebih melihat umpan berbanding warna tali sulam. Namun, warna merah dikatakan lebih invicible dalam air yang berkedalaman melebihi 50 meter.

Selain itu, wana hijau, biru, kuning dan putih juga adalah pilihan baik berbanding warna hitam yang menyerap cahaya di dalam air.

Mengendalikan tali sulam perlulah berhati-hati. Ketika pancing anda sangkut di dasar, jangan sesekali menariknya dengan tangan kosong.Jangan belitkan tali di tangan anda dan menyentaknya. Jika keadaan beralun, ombak akan mengangkat kapal ke atas dan mengakibatkan tali sulam yang membelit tangan anda akan mengetat. Akibatnya, sama ada anda terhumban ke laut ataupun tali sulam menembusi kulit tangan anda. Sebaik-baiknya, ambilah koyan yang berisi tangsi. Gulung sedikit tali sulam dan tariklah dengan menggunakan gelendung itu. Lebih selamat. Seperkara lagi, bawalah tali sulam ‘spare’ untuk kekili anda. Ini hanya untuk persediaan jika tali sulam anda di potong oleh Titir, Lingkuh mahupun Tenggiri yang selalu berlegar di pertengahan air. Jika ianya berlaku, tali sulam anda bertambah pendek. Lagipun, tali sulam tidak dijual di kapal dan meminjam kekili rakan adalah pilihan yang agak menyegankan untuk seorang pemancing laut dalam. Oleh itu, tali sulam ‘spare’ bolehlah digunakan untuk menyelamatkan anda dalam trip memancing.