Jumaat, 18 Mei 2018

OUTSKIRTS OF VERNON BANK PART 2

12/05/2018(Sabtu): Berlangsung trip eksplorasi yang telah dirancang sejurus berakhirnya trip pengenalan Vernon Bank tempoh hari. Semangat berkobar-kobar di kalangan ahli trip ini amat ketara dengan kehadiran lebih awal ke lokasi pertemuan di Restoran Pulut Panggang Batton. Sarapan untuk alas perut dulu agar sessi jigging tidak diganggu oleh bunyi yang tidak menyenangkan dari dalam perut. Selain daripada itu, sarapan juga penting untuk membekalkan tenaga ketika jigging nanti.
Khusyuk menyediakan peralatan masing-masing. 
Kami bergerak ke jeti kastam 10 minit sebelum jam 7 pagi dan tidak lama kemudian kelibat bot yang dikemudikan oleh haji Nasir muncul dari kaki langit. Cuaca juga agak sedarhana cantik apabila melihat nun kejauhan awan gelap pekat sedang berarak sarat mengandung air. Rasa gusar agak kurang kerana sememangnya keadaan laut agak teduh dengan kelajuan angin hanya 10-20 km. Hujan tidak mengapa bro asal jangan angin ribut.

Sunoh pertama ustaz Sudin selepas hujan berhenti. Tumpuan permainan jig di permukaan takat berpotensi mengundang terpaan sebarang spesis Kerapu.
Pecutan bot dengan kelajuan 50-51km sejam meninggalkan daratan jauh sayup di belakang. Perjalanan ini juga diisi dengan sessi menyiapsiagakan peralatan tempur masing-masing. Ramalan tempoh masa pergerakan arus yang cantik di awal pagi hingga ke tengahari perlu dipergunakan sebaiknya. Sessi jigging sepenuhnya akan dipraktikkan secara maksimum tanpa kompromi.
Pendatang baru dunia jigging dengan trofi Sunoh pertama dalam hidupnya. Tiada istilah 'hijau' dalam dunia jigging ini asalkan rajin menimba ilmu dan bereksperimentasi.
Emosi kami yang telah diracuni oleh tanggapan eksplorasi ke bahagian lain tepian Vernon pasti dinantikan oleh para pemangsa kebulur jig menjadi visi penuh harapan. Hakikatnya, laut yang sangat luas dengan dasarannya dipenuhi oleh takat-takat yang bertaburan pasti menjanjikan sesuatu yang hebat kepada kami. Selepas setengah jam perjalanan, bot mula menempuhi zon awan gelap. Awan gelap di kiri dan kanan kami membentuk lorong yang menuju terus ke tepian Vernon yang kelihatan cerah dengan sinaran cahaya. 
Kerapu Pulut/Kerapu Putih menjadi spesis kedua keluarga Kerapu yang berjaya didaratkan oleh ustaz Sudin. Jig miliknya memang hanyir dalam trip ini.

Bot terus gagah menongkah alun yang tercipta kesan dari tiupan angin Barat Daya.  Kami yang duduk di haluan terpaksa bergerak ke dalam kabin untuk berlindung dari percikan air laut serta tempias hujan. Aku tidak kisah sangat dengan hujan turun lebat sekalipun asalkan tiada angin kencang dan guruh berdentum. Berdasarkan pengalaman, dentuman guruh pasti akan menyebabkan ikan di dasaran menjadi pasif. Hal ini pernah aku lalui beberapa kali semenjak bergiat dalam arena pancingan laut dalam sekian lama.
Adam/ABA juga berjaya mendaratkan Kerapu Pulut di takat yang sama
Kami tiba di lokasi pertama pada kedalaman takat 30-40 meter dengan pergerakan arus yang amat cantik. Sessi jigging dimulakan dalam keadaan cuaca mendung sejurus bot berhenti tepat di lokasi. Tidak sampai 10 minit jigging tanpa sebarang sambaran, bot bergerak lagi ke lokasi terdekat. Jig seberat 40-60 gram menjadi taruhan para pengunjun dengan teknik 'sapu lantai'. Jigging secara berhanyut memang menjadi pilihan untuk mengeledah keberadaan para penghuni takat dalam radius yang lebih luas.
Spesis ketiga keluarga Kerapu yang menjadi koleksi Ustaz  Sudin dalam trip ini. Kerapu ini melengkapkan koleksi tiga spesis dalam keluarga Kerapu.
Kali ini, aku bernasib baik apabila jig asuka 60 gm disambut padu hanya selepas beberapa kali karauan. Tekanan yang dirasai agak berlainan dari lenggok sang Kerapu. Ianya agak liar dan sesekali melakukan benaman padu. Setelah seketika, rontaan pemangsa berjaya dikawal dan ia mula diseret naik menghampiri bot. Sesekali ia cuba melakukan henjutan ke kiri dan kanan dalam usaha melepaskan diri namun masih gagal. Ketika Haji Nasir bersedia dengan sauknya dan kelibat pemangsa mulai kelihatan di bawah permukaan air, aku dikhianati oleh perambut fluorocarbon yang mungkin telah cedera tanpa disedari. Akibatnya pemangsa yang kelihatan seperti Ikan Sagai/ Balung anggaran 3-4 kg terlepas begitu sahaja. Bukan rezeki bro....hehehe..dalam hati ada pedih ooo..
Balung/Sagai melengkapkan kejayaan Ustaz Sudin dalam trip ini. Walaupun masih baru dalam arena ini, kelemahan dan kekurangan berjaya ditutup dengan kerajinannya jigging tampa menghiraukan keadaan cuaca. Mantap!
Kira-kira pada pukul 10 pagi, hujan lebat mulai menghampiri kami dari kiri dan kanan. Permukaan laut mulai membengkak dengan alun bersilih ganti. Keselesaan dan keseronokkan jigging mulai terhakis dalam kondisi laut dan cuaca yang amat tidak mesra. aku cuba bertahan namun tewas apabila pakaian yang basah disejukkan oleh tiupan angin yang deras. Aku berhenti apabila lutut mulai mengigil dan segera berlindung di dalam kabin. Dalam keadaan cuaca sebegitu, Ustaz Sudin meneruskan perjuangannya secara solo di haluan bot tanpa menghiraukan hujan dan terpaan angin kencang. Bot mulai berhanyut dengan laju disebabkan tolakan angin yang agak kuat. Akibatnya, jig yang diturunkan melayang jauh dari bot ibarat bermain layang-layang. Seorang demi seorang jigger mulai berehat. Tidak tahan sejuk bro...hehehe. seperkara lagi, hal yang saya risaukan berlaku juga. Ruang langit dipenuhi dengan dentuman guruh yang mengegar. Aku yakin, pasti ikan juga akan menjadi pasif..alahai..nasib...nasib.
Segan mau ulas.hehehehe
Hujan mulai reda dan angin pun berhenti bertiup. Permukaan laut juga semakin teduh dengan sedikit saki baki alun yang melambung badan bot. Sessi jigging disambung semula. Sayangnya, pergerakan arus mulai deras memaksa kami menukar jig kepada berat 80-100 gram. Kerancakan jigging hanya sesekali dihiburkan oleh beberapa orang rakan yang berjaya mendapatkan sambaran. Jigging berpindah randah tanpa sambaran mega mengiyakan tanggapan kehadiran guruh tadi telah menyebabkan ikan menjadi pasif. Walau bagaimanapun, jigging tetap diteruskan tanpa kenal penat kerana sessi trip ini mulai menghampiri masa-masa 'kecedaraan'.
Catch of the day kapten Jazz. Tangkapan yang berjaya menyelamatkan harinya. Hebat sungguh dugaan jigging dalam trip ini. 

Kami menamatkan trip ini di takat berkedalaman hanya 25 meter. Pergerakan arus mulai perlahan dan akan mati sekejap lagi. Jig segera ditukar kepada berat 40 gram dan teknik sapu lantai masih menjadi sändaran. Di takat ini, beberapa rakan telah berjaya mendaratkan tangkapan yang agak memuaskan. Sehingga ke minit-minit akhir, strike mega yang sentiasa dinantikan tidak kunjung tiba. Jelasnya, strike mega tidak muncul dalam trip ini dan semoga ianya akan muncul berganda-ganda banyaknya dalam trip akan datang.
Sessi bergambar berbaur politik.hehehe.Kita jumpa lagi dalam trip yang akan datang
Kesimpulannya, aspek kepuasan dalam arena jigging bukanlah bermotifkan jumlah tangkapan  yang banyak semata-mata. Pengalaman yang diperolehi, kemesraan dan keharmonian sesama ahli trip, suasana jigging menyeronokkan adalah rasa gembira yang sukar digambarkan dengan kata-kata. Manakala, strike ikan hanyalah hadiah atau bonus kepada ahli trip yang rajin, kental dan sentiasa positif. Justeru itu, kapten Jazz diamanahkan untuk mengatur lagi yang akan datang.hehehehe.












Rabu, 4 April 2018

OUTSKIRTS OF VERNON BANK:Opening trip edition

Kami memang mendambakan perkhidmatan bot pancing haji Nasir untuk aktiviti jigging sepenuhnya sejak tahun lepas lagi. Namun, trip ini terpaksa ditangguh beberapa kali disebabkan oleh keadaan cuaca yang tidak mengizinkan. Angin kencang dan laut bergelora telah membantutkan seketika perancangan kami. Berkat keazaman dan kegigihan Kapten Jazz mengatur trip, trip jigging yang diketuainya berjaya direalisasikan pada 30/03/2018. Kami amat teruja menanti ketibaan hari tersebut.
Salah satu aset penting dalam trip berpangkalan di Menumbok ini adalah kedai makan. Anda boleh bersarapan untuk mengalas perut sambil membeli bekal untuk makan tengahari. Tidak payah bawa bekal makanan dari rumah bro. Paling best, minuman percuma juga disediakan oleh haji Nasir untuk setiap pemancing
Aku, Hamzah aka Bigshow dan Salleh meninggalkan rumah seawal jam 5:20 am dengan menaiki sebuah kereta. Perjalanan ke selatan pantai Barat lebih lancar berbanding ke utara seperti selalunya. Sebelum jam 7 pagi, kami telah bersarapan di sebuah restoran berdekatan sementara menantikan kehadiran bot haji Nasir yang akan mengambil kami di jeti Menumbok.

Bot ini amat selesa untuk 8 orang jigger. Kemudahan tandas yang disediakannya adalah satu kelebihan berbanding bot-bot pancing yang lain. Haji Nasir amat mementingkan kebersihan bot dan kepuasan pelanggannya. Beliau juga amat peramah dan tidak lokek dengan tips jigging di sekitar takat-takat ini. Seperkara lagi, beliau juga bertindak pantas menyediakan penyauk untuk menaikkan ikan. Paling best adalah, beliau hanya menjadi pemerhati para jigger beraksi dan tidak menganggu aksi mereka. Memang top servis!
Sejurus Haji Nasir memaklumkan ketibaannya di jeti, kami bergegas bergerak ke jeti dengan peralatan masing-masing. Bot sepanjang 37 kaki dengan kelebaran 8 kaki ini berpangkalan di Wilayah Persekutuan Labuan. Hasil rundingan yang berjaya di antara kapten Jazz dan Haji Nasir, bot ini bersedia mengambil kami di Menumbok dengan sedikit bayaran tambahan. Oleh itu, kami tidak payah bermalam di Labuan dan dapat menjimatkan kos untuk penginapan.
Strike pembukaan kapten Jazz yang telah menaikkan semangat para jiggers lain untuk merancakkan aksi jigging masing-masing
Keadaan cuaca yang amat cantik dengan lautnya yang teduh mula mengocak darah jigging kami. Berdasarkan data yang dipaparkan di apps saya, kekuatan angin hanya bergerak sekitar 12 kmph dengan ketinggian ombak sektar 0.5 meter- 1 meter.  Cuaca yang memang nyaman dan mendamaikan menjadi kegilaan hampir semua jigger. Bot haji Nasir yang dijana oleh dua buah enjin Yamaha 115 hp memecut cantik dengan kelajuan 40-50 km/h menjadikan pinggiran Vernon bank sebagai padang tempur kami.
Bigshow memang benar-benar hanyir dalam trip ini. Gt ini terpedaya dengan unjunan jig miliknya pada kedalaman laut 32 meter.
Perjalanan hampir satu jam 30 minit amat lancar dan takat Buranih menjadi spot persinggahan pertama kami. Kami mengaplikasikan teknik jigging berhanyut tanpa sebarang strike setelah hampir 20 minit jenuh memainkan jig. Kerajinan menukar jig dan mempelbagaikan gaya unjunan juga tidak membuahkan sebarang hasil. Tanpa berlengah, haji Nasir segera mengajak berpindah menuju ke lokasi sebenar.
Strike of the day. Kerapu Sunoh seberat 5.2 kg benar-benar menghanyirkan Bigshow dalam trip ini. 
Kedalaman takat di antara 30 meter hingga 45 meter membenarkan kami menggunakan jig seberat 40 hinge 60 gram. Tidak menunggu lama, kapten Jazz mendapat strike padu yang melarikan jig miliknya tanpa henti. Sambaran di pertengahan air menjadi 'signature' kepada spesis pelagik yang banyak bermaharaja lela di takat ini iaitu Tenggiri. Ketenangan dan kemahiran kapten Jazz mengendalikan set jigging ringannya dan kebijakkannya menangani larian ikan, akhinya seekor Tenggiri berjaya tewas ditangannya.
Saiz Aya/skipjack yang banyak berkeliaran di radius takat ini. sayangnya, laut yang agak teduh tidak merangsang mereka untuk frenzy
Kami kekal berhanyut dalam spot yang sama hampir sejam berikutnya. Dalam tempo tersebut, hampir semua jigger menerima strike padu. Sayangnya, banyak sambaran yang rabut, tersasar dan memutuskan perambut.Pemangsa yang berjaya melepaskan diri telah memberi isyarat kepada pemangsa lain akan ancaman dari permukaan laut. Akibatnya, jig yang diturunkan selepas itu langsung tidak diendahkan dan menyebabkan kami segera berpindah.
Seekor lagi GT meneyerahkan diri kepada Bigshow. Restu dari isterinya benar-benar memberi impak yang sungguh besar dalam aksi jiggingnya dalam trip itu.
Kawasan takat yang luas ini membenarkan kami bepindah masih dalam radius yang sama. Ke mana sahaja bot berhenti, ia masih lagi berada dalam rangkaian takat-takat yang luas. Oleh itu, tiupan ångin amat diperlukan untuk menghanyutkan bot. Teknik jigging berhanyut ini amat berkesan di kawasan bertakat luas. Pergerakkan bot secara perlahan ini membantu meluaskan zon jigging kami. Sayangnya, keadaan air surut ketika itu menyebabkan angin berhenti bertiup. Oleh itu, bot hanya bergerak mengikut arus yang lemah. Akibatnya, para pemangsa langsung tidak memberikan respon.
Kapten Jazz juga amat hanyir dalam trip sulung ini. Beliau berjaya mendaratkan pelbagai jenis spesis pemangsa
Sessi jigging selepas petang agak bertenaga selepas menjamah hidangan tengahari. Angin juga mulai bertiup dan menggerakan bot secara sekata. Aksi jigging bertambah rancak apabila strike padu silih berganti sesama jigger. Strike mega oleh Nazri menyebabkan kekilinya seolah-olah kehilangan sistem drag yang mengakibatkan gelendungnya kehilangan hampir semua tali sulam. Tarikan mega yang menyebabkannya hanya mampu bertahan akhirnya berakhir dengan tali yang putus. Kejadian ini menaikan lagi semangat para jigger untuk merancakkan aksi unjunan masing-masing. Hasilnya, pelbagai spesis ikan berjaya dijerat dan didaratkan  ke dalam perut bot.
Juga strike of the day. Lausu/Landok/Emperor adalah strike 'rare' sekaligus menjadi trofi kapten Jazz.
Haji Nasir mula menghidupkan enjin bot dan berpindah beberapa kali sebelum kami mengakhiri trip ini pada pukul 4:15 pm. Terasa cepat pula masa berlalu. Rasanya, kami mampu jigging 3 hari 3 malam tanpa henti di takat yang amat luas ini..hehehe. Apakan daya, trip terpaksa ditamatkan juga. Perjalanan pulang yang mengambil masa 1 jam 40 minit menyeru kami untuk mengatur lagi trip menggunakan bot yang sama. Sebagai kesimpulan, masih banyak lagi lokasi yang belum diterokai oleh para jiggers di sekitar Vernon Bank dan Semarang. Lokasi ini menjadi destinasi baru saya untuk eksplorasi jigging di masa hadapan. Nasib baiklah kapal-kapal tunda yang beroperasi tidak berani melakukan tundaan dalam kawasan Vernon Bank kerana karang-karang yang padat melindungi dan menjadi ancaman kepada pukat tunda mereka. Trip pembukaan ini telah membuka lembaran baru kepada dunia jigging Lempayun dan rakan-rakan. Syabas! Nantikan Vernon jigging vaganza dalam edisi kedua akan datang.salam ikhlas dari Lempayun.

Isnin, 21 Ogos 2017

www.majalahsirip.com

Majalah yang aku telah ikuti sejak terbitan pertama lagi akhirnya menamatkan cetakkannya dalam bulan Julai dengan beralih secara online. Memang terdapat banyak kelebihan dan kekurangannya sesuai dengan perkembangan teknologi terkini. Walaupun begitu, majalah Sirip tetap akan sentiasa wujud untuk berkongsi pengalaman dan pengetahuannya. Kini, anda boleh membawa majalah ini ke mana-mana bersama smartphone anda sebagai sumber bacáan dan rujukkan.

Dari ketua editor:Most respected Pak Wong

Selasa, 15 Ogos 2017

10 TIPS JIGGING SUKSES:Tips 10 (finale)


TIP 10: NEVER GIVE UP!

Aku selalu sangat melihat jiggers yang mudah 'give up' apabila ikan tidak menyambar jig miliknya. Tidak sampai 30 minit jigging, keluhan mulai terdengar..tiada ikan laa, ikan tiada selera, ikan bercuti raya dan bermacam lagi.  Jangan mudah berputus asa bro. Jigging seharian tanpa sebarang strike juga mendatangkan kebaikan kepada anda. Sihat tubuh badan bah.hehehe..tetapi, lagi best jika strike kerap berlaku. Kadang-kadang, jigging dari pagi sampai petang, hanya satu strike pun sudah memberi kepuasan dan menghilangkan jerit perih jigging anda. Kesabaran dan ketabahan anda berjigging pasti akan membuahkan hasil. Seorang jigger kental (seperti suhairi) tetap akan menurunkan jig dan rajin menukar jig dari pagi santak ke petang walaupun agak kemarau 'strike'. Arus cantik, laut teduh, skrin sonar menunjukkan kumpulan ikan yang padat tetapi jig belum dihambat lagi. Turun besi naik pun besi. Bersabar ya bro, rezeki pasti ada sama ada cepat ataupun lambat. Sekurang-kurangnya anda masih dapat menikmati setiap henjutan jig anda. Keep on jigging bro!
Kesabaran jigging pasti akan membuahkan hasil 'double hooked-up'.

Sumber rujukan dari fishonmag.com

10 TIPS JIGGING SUKSES:Tips 6-9


TIP 6: Memahami pergerakan aksi jig

Untuk menjerat ebek, jig hanya perlu dimainkan secara
perlahan tidak lebih dari lima kaki dari permukaan
 dasar laut.
Memadankan rupa dan penampilan jig dengan makanan ikan buruan hanyalah sebahagian dari strategi anda. Memahami pergerakan aksi jig anda juga amat penting untuk mendapatkan peratus ‘strike’ yang lebih tinggi. Setiap jig direka dengan aksi pergerakan tersendiri seperti jig untuk ‘slow pitching’, ‘speed jigging’ dan vertical jigging. Oleh itu, adalah penting untuk memahami jenis jig dan pergerakannya supaya anda boleh meniru pergerakan sebenar ikan-ikan buruan pemangsa. Penggunaan jig untuk ‘speed jigging’ adalah berkesan dalam menjerat spesis pemangsa yang suka menghambat anak-anak ikan yang cedera dan ketakutan. Biasanya, Tenggiri, Lingkuh, GT dan Bekalang@Talang menggemari teknik jigging ini. Pergerakan pantas jig dengan aksi cederanya yang 'melilau' selalu merangsang naluri pembunuh sang predator!Logiknya, adalah lebih menjimatkan tenaga menghambat anak ikan cedera berbanding anak-anak ikan yang cergas dan bergerak lincah. Membazir tenaga bro!Untuk kefahaman lebih mendalam, bolehlah dapatkan maklumat mengenainya dari youtube.
TIP 7: Pelbagaikan aksi jigging anda
Tumpuan pergerakan jig di dasar berstruktur selalu mengundang terkaman spesis dasar seperti Kerapu.

Kumpulan Ebek yang banyak menyebabkan ia lebih
agresif mengejar jig sehingga ke pertengahan air.
Hakikatnya, tiada satupun teknik pergerakkan jigging yang boleh dianggap muktamad sebagai penjerat semua jenis ikan. Kecuali, anda melakukan perbuatan TERKUTUK dengan menjiggingkan bom ikan!!..hehehe. Ada spesis ikan yang menggemari aksi jigging yang pantas dan kadang-kadang ia juga menggemari aksi jigging perlahan. Bikin pening oooo!!Oleh itu, rajin-rajinlah bereksperimentasi dengan mempelbagaikan aksi jigging yang sesuai dengan ikan buruan anda. Janganlah terlalu patuh sangat dengan saranan-saranan para professional/otai. Kadang-kadang auta saja lebih tu bro..hehehe. Aplikasi apa sahaja aksi asalkan ia berpotensi untuk menghadirkan ‘strike’!..menggunakan jig dengan cara berbeza bukanlah satu jenayah ya bro. Malahan ia lebih menyeronokkan dan penuh debaran.  Bukannya sekali dua peristiwa Tenggiri menyambar jig ketika sedang diturunkan ke dasar. Kalau sudah rezeki bro memang tidak ke mana. Jigging di lokasi lubuk yang penuh dengan ikan, apa saja teknik pasti akan bersambut.
TIP 8: Posisi terbaik jigging di dalam bot
Posisi saya adalah ditengah bot ketika sedang berhanyut.
Cuma, saya lebih suka menghantar jig jauh mengatas arus.
Ianya membantu jig berada lebih lama di dalam air dan memberi peluang
kepada saya untuk melakukan jigging sebelum
jig tiba berada di bawah bot.
Rahsia besar ini terpaksalah dikongsikan untuk kebaikan sesama jiggers. Sebenarnya, posisi kita di dalam bot juga boleh membantu kejayaan kita mendapat strike. Selalunya kita sering menyaksikan kapten dan co-kapten bot yang kita sewa, yang juga kaki jigging suka beraksi di bahagaian buritan (stern). Ong sifu dan Kapten Dee (Deelagu fishing Boat) memang arif benar dengan hal ini..hehehe. Posisi ini adalah yang terbaik ketika bot jigging berhanyut dimana anda boleh melontar jig jauh ke atas arus dan mula berjigging sebaik sahaja jig menyentuh dasar laut sebelum hanyutan bot tiba di atas jig anda. Kelebihannya adalah, jig anda akan berada lebih lama di dalam air berbanding jigger yang mengambil posisi di tengah. Disamping itu, radius sasaran jig anda juga lebih luas berbanding posisi di tengah. Oleh itu, rebutlah posisi di bahagian hadapan bot sebabnya bahagian buritan sudah di geran oleh tekong dan pembantunya! Tapi janganlah sampai bergaduh atau bermasam muka sesama sendiri. Jika mahu lebih adil, cabut undi ya bro. Jangan risau, rezeki sudah ditentukan olehNYA. Biar bocor rahsia ni bro..yang penting strike!

kedudukan jigger di bahagian belakang dan depan bot (biru) membolehkan ia  melontar jig jauh ke atas arus manakala jiggers yang duduk di tengah bot (merah) hanya boleh menghulur jig secara vertical. Ia oleh juga menghantar jig jauh mengatas arus, cuma ruang hanya terhad di bahagian tengah. Jangan silang tali orang ya bro, sungguh kurang sopan tu.hehehe
ketika jig menyentuh dasar laut, jig yang dijatuhkan secara vertical(Y) akan segera berada di bawah arus berbanding jigger yang lebih awal menghantar jig jauh ke atas arus(X).

ketika bot hanyut jauh di bawah arus, jig yang dijatuhkan secara vertical/menegak (Y)  sekarang akan hanyut dan berada jauh serta menyukarkan untuk jigging. Jigger terpaksa mengarau jig segera dan memulakannya semula. Walau bagaimanapun, jig yang dilontar jauh (X), masih berada di dalam jarak yang sesuai dimana jig akan berada lebih lama di dalam air tanpa memulakannya semula.
Praktikal adalah lebih afdhal untuk memahami peranan posisi di dalam bot. Dalam trip saya ke karang-karang bersama captain Obit, saya telah mengambil posisi di hadapan(bow) bot catamarannya. Saya telah mendapat banyak strike, cuma tidak tahan berjemur seharian bro..perghh panas!

TIP 9: Mengetahui keadaan arus dan cuaca yang sesuai.
Keadaan pergerakan arus adalah berbeza di setiap lokasi. Sebaiknya, dapatkanlah informasi tempatan yang berguna dari tekong bot yang anda sewa. Tanya tekong bot tersebut bila keadaan arus yang terbaik untuk team anda datang beraksi. Kalau anda beraksi di lokasi baru yang langsung anda tiada maklumat, sebaiknya anda perlu menyediakan buku catatan untuk merekodkan keadaan bulan dan masa pasang surut yang memberikan keputusan jigging yang memuaskan ketika itu. Anda boleh menggunakan maklumat yang anda catat untuk trip di lokasi sama di masa hadapan. Terkini, terdapat banyak apps percuma yang sesuai untuk android dan IOS yang menyedia dan mencadang tarikh-tarikh ideal untuk keluar memancing berdasarkan teori kalendar bulan. Menurut pendapat otai-otai nelayan di kampung saya, tarikh 1-6 dan 21-26 kalendar hijrah adalah tarikh-tarikh terbaik untuk mereka keluar memancing. 
Sebelum itu, dapatkan maklumat keadaan cuaca dari jabatan meterologi Sabah. Jika tidak, anda hanya akan mampu 'berjigging' di jeti bot sambil makan kacang dan minum kopi yang disediakan oleh Kapten Deelagu apabila ketibaan team anda disambut oleh langit yang gelap, angin kencang dan permukaan laut yang memutih. Jangan sekalipun memaksa tekong untuk meneruskan trip. Nanti, bazir duit rakyat untuk SAR saja. Keselamatan diutamakan bro!..aargghhhhh..tensionnya!

Bersambung...betul-betul last ye bro..hehehe